Syauqi Beik tentang paytren: defensif ‘terserah’ tanpa nurani

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *